Terdapat ralat dalam alat ini

Sabtu, April 24, 2010

EMPAYAR ISLAM BENUA SIAM KEDAH

Peta bertarikh 1730 ini menunjukkan kawasan Benua Islam Siam Nagara Kedah sebelum ia ditawan oleh puak Alaungphaya Buddha dari Burma dalam tahun 1767. Peta ini banyak tersebar tetapi kita menyangkakan ia menunjukkan negara Thailand dizaman dahulu. Ini tidak benar kerana ORANG SIAM BUKANYA ORANG THAI. Orang Siam beragama Islam sementara orang Thai dari bangsa Sukhothai, beragama Thevarada Buddha. Peta ini meluas hingga ke Pulau Jawa. Sekiranya kita renungkan kembali, bila masa pula dalam sejarah orang-orang thai sampai ke situ, melainkan orang-orang siam Islam dari rumpun Melayu.


Lihat nama Pulau yang menggunakan perkataan Melayu di Telok Siam,yang dibulatkan merah.






ORTELIUS MELAKAR PETA INI DALAM TAHUN 1603. Negara China turut dimasukkan kerana Maharaja Ming dan kemudiannya Manchu beragama Islam. Mereka menguasai India yang diperintah oleh Monggol India yang beragama Islam. Ini lah yang dimaksudkan BENUA Islam Siam Nagara Kedah.







"Empire of the Great Monggol", Peta tahun 1744 ini menunjukkan kebesaran Kerajaan Islam Monggol di India dan sebahagian Kerajaan Benua Islam Siam Nagara Kedah termasuk Toung Oo, Siam, Langkasuka, Acheh dan sebahagian Melaka. Sebab itulah dalam mengkaji sejarah bangsa melayu perlu skop yang lebih besar dan tidak fokus kepada jajahan Malaysia hari ini sahaja. Kerajaan Siam Islam bercantum dengan Kerajaan Monggol India apabila Zahiruddin Babur Syah berkahwin dengan Mahin Inta Tiral@Tunku Nur Aisyah ibni Sultan Rijaluddin Mohammad Johan Syah (Parameswara Melaka), dalam tahun 1530.

Peta ini menunjukkan BUKTI jajahan Benua Siam Islam di bawah EMPAYAR OF THE GREAT MONGGOL sekitar tahun 1744 SEBELUM ditawan oleh Suku thai yang diketuai oleh Alaungpaya dalam tahun 1767.Terdahulu peta Otelius, tahun 1603 (lihat bawah) menunjukkan ia dibawah kekuasaan Maharaja China. Penduduk di Utara semenanjong yang lahir di Kedah, Perlis, Perak dan Kelantan tidak memerlukan paspot untuk memasukki Thailand, cukup dengan mendapatkan sekeping "border pass" yang berharga RM 10 sahaja dan 2 keping gambar kerana Raja Chakri menggangap mereka-mereka ini sebagai rakyatnya juga (HIS SUBJECTS).

Isnin, April 19, 2010

Mudahnya Mengeluh, Sukarnya Bersyukur




Begitu mudah sekali melontarkan keluhan. Keluhan demi keluhan keluar dari bibir tanpa disedari. Kita mengeluh atas perkara-perkara yang remeh. Kita mengeluh atas perkara-perkara yang tidak mendatangkan faedah. Kita mengeluh dan asyik mengeluh. Andai dapat ditukar setiap bait keluhan itu kepada wang ringgit, pasti terbasmi kemiskinan di muka bumi. Namun hairan, Kita mengeluh tatkala kita ditimbuni dengan pelbagai kesenangan.

Kita mengeluh kerana makanan kegemaran tidak disediakan, sedangkan perut semakin memboyot kekenyangan. Kita mengeluh kerana kepanasan, sedangkan angin semula jadi disediakan tanpa bayaran. Kita mengeluh atas sekelumit kekurangan, sedangkan kelebihan sebanyak buih dilautan dibiarkan.

Allah s.w.t berfirman "Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya" (An-Nahl: 18). Di saat kita tenggelam dalam keluhan diri sendiri, pancaindera kita tidak lagi mampu memainkan peranannya untuk melihat, mendengar, merasai dan menghayati pemberian Allah yang tiada henti-hentinya. Lantaran itu, begitu sukar sekali untuk menyebutkan kalimat Alhamdulillah sebagai tanda kesyukuran seorang hamba kepada khaliqnya. Itulah hakikitnya. Memang manusia sentiasa leka dan lupa. Manusia mempunyai keinginan yang tiada batasan. Manusia tidak pernah puas dengan apa yang dimiliki..Kecuali orang-orang yang bersyukur.

Pada zaman Sayyidina Umar al-Khattab, ada seorang pemuda yang sering berdoa di sisi Baitullah yang maksudnya:

"Ya Allah! Masukkanlah aku dalam golongan yang sedikit"

Doa beliau didengar oleh Sayyidina Umar ketika beliau (Umar) sedang melakukan tawaf di Kaabah. Umar berasa hairan dengan permintaan pemuda tersebut. Selepas selesai melakukan tawaf, Sayyidina Umar memanggil pemuda berkenaan lalu bertanya:

"Kenapakah engkau berdoa sedemikian rupa (Ya Allah! masukkanlah aku dalam golongan yang sedikit), apakah tiada permintaan lain yang boleh engkau mohon kepada Allah?"

Pemuda berkenaan menjawab:

"Ya Amirul Mukminin! Aku membaca doa berkenaan kerana aku (berasa) takut dengan penjelasan Allah seperti firman-Nya dalam surah al-A'raaf ayat 10 yang bermaksud:

"Sesungguhnya Kami (Allah) telah menempatkan kamu sekelian di muka bumi dan Kami adakan bagimu di muka bumi (sumber/jalan) penghidupan. (Tetapi) amat sedikitlah kamu bersyukur"

Aku memohon agar Allah memasukkan aku dalam golongan yang sedikit, iaitu (lantaran) terlalu sedikit orang yang tahu bersyukur kepada Allah"

jelas pemuda berkenaan. Mendengar jawapan itu, Umar al-Khattab menepuk kepalanya sambil berkata kepada dirinya sendiri:

"Wahai Umar, alangkah jahilnya engkau, orang ramai lebih alim daripadamu"

SubhanaLlah. Semoga kita semua termasuk ke dalam golongan yang sedikit ini, Amin...

Jadi, sama-samalah kita membina tekad untuk membanteras keluhan dan meningkatkan kesyukuran kerana Dia telah berjanji "Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih." (Ibrahim: 7)

Rabu, April 14, 2010

Ilmu bantu lahirkan keluarga bahagia



PELAJAR 14 tahun ditangkap kerana melacur, pagi pergi sekolah dan sebelah malamnya menjadi pelacur antara kisah benar masyarakat kini. Apabila ditanya mengapa melacur, jawapannya mudah iaitu emak dia juga melacur. Dalam telefon bimbit pelajar itu banyak dirakamkan aksi lucah yang didakwanya dikirim sendiri oleh emaknya. Budak dua beradik berusia 11 dan 12 tahun ditahan di Penjara Kajang kerana terbabit dengan jenayah. Ibu bapa kedua-dua budak itu enggan menjamin kerana sudah tiada kuasa melayan kerenah anak yang dianggap tidak dapat dikawal. Mereka bersedia melihat anak dipenjara dengan harapan dapat dididik oleh pihak penjara. Seorang gadis berusia 16 tahun tidak tahu dia sudah mengandung dan meluahkan perasaan tidak tahu mengenai seks. Kes seterusnya seorang bapa yang juga seseorang disegani kerana amalan agamanya tidak tahu di mana untuk mengasingkan anaknya yang sudah mengandung.

Ini adalah antara kes didedahkan Ketua Penolong Pengarah Bahagian Pembangunan Keluarga, Sosial dan Pengurusan Masjid (Kesuma), Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim), Zawiah Hassan, ketika mengupas tajuk ‘Ilmu Menjana Keluarga Bahagia’ di Masjid Amru Al-As, Bandar Baru Sentul, Ahad lalu.

Ceramah sulung yang dianjurkan Biro Muslimah masjid itu dihadiri 80 wanita yang mewakili surau yang ada di sekitar Bandar Baru Sentul.

Kes yang didedahkan itu antara krisis moral dihadapi masyarakat kini yang memerlukan kesedaran ibu bapa untuk membendungnya. Ibu bapa yang mempunyai hubungan rapat dengan anak kerana merekalah yang merasai sakit ketika melahirkan, tidak harus membiarkan anak mendapat pandangan orang lain jika berdepan dengan masalah, kata Zawiah ketika menegaskan tanggungjawab ibu bapa.
“Sebagai ibu, kita tidak boleh berasa lega jika anak terperap di dalam bilik kerana banyak unsur tidak baik yang dipelajari anak menerusi komputer dan telefon bimbit.

“Sebenarnya kemudahan internet berguna kalau ia digunakan dengan betul, tetapi jika disalahgunakan, anak kita yang akan merana. Di sinilah ibu bapa perlu dilengkapi dengan ilmu supaya dapat mengawal pergerakan anak,”
katanya.

Seseorang ibu yang tidak berilmu, beramal salih, tidak mungkin dapat mendidik anak ke jalan yang benar. Bukan mudah untuk memujuk anak solat, jika ibu itu tiada kesabaran. Biasanya untuk memastikan anak itu solat, ibu terpaksa berkali-kali bertanya.

“Samalah juga azan yang berkumandang lima kali sehari belum tentu dapat mengajak ummah sembahyang,” katanya.

Seseorang ibu juga perlu bercakap menggunakan bahasa yang baik kerana setiap yang diperkatakan itu adalah doa untuk anak.

“Setiap yang beriman kepada Allah dan hari kiamat, hendaklah bercakap benda baik. Kalau apa yang dikatakan itu tidak baik, lebih baiklah diam. Begitulah juga jika kita berdepan sesuatu masalah, jika diam lebih baik sebagai jalan penyelesaian kepada kekusutan, maka ia lebih baik daripada kita bercakaran sehingga membawa kemusnahan,” katanya.

Zawiah juga menyentuh gejala sosial yang berlaku berpunca daripada kepincangan rumah tangga.

Ada pasangan yang baru mendirikan rumah tangga mengaku tidak selesa hidup bersama kerana masing-masing mengabaikan solat.

“Apakah selamat hidup kita apabila suami, emak mentua tidak menunaikan ibadat tiang agama itu,” soalnya.

Pengaruh sekeliling menyebabkan kanak-kanak cepat baligh. Kalau dulu remaja baligh pada usia 15 tahun, kini ada kanak-kanak sudah baligh pada usia 10 tahun.

“Purata umur bagi lelaki berkahwin sekarang ialah 28.8 tahun, manakala wanita 25.6 tahun. Bayangkan masa yang terlalu panjang dilalui selepas baligh pada usia 10 tahun? Akibat faktor ini banyak gejala tidak sihat berlaku kerana tidak dapat mengawal nafsu,” tambahnya.

Bagi membendung gejala sosial, ibu bertanggungjawab menjelaskan kepada anak gadis mengenai apa yang perlu dibuat dan dielak apabila sudah datang haid. Mereka tidak boleh lagi bermesra dengan adik beradik lelaki, mahupun bapa sendiri bagi mengelak sumbang mahram.

Malangnya, oleh kerana sibuk dengan kerja harian, ada ibu lupa tanggungjawab mendidik anak dan ia menjadi punca anak pergi kepada rakan atau ‘peer group’ yang bukan membantu, tetapi meletakkan mereka dalam kemelut yang tiada penamatnya.

Zawiah juga mengingatkan ibu tidak menjadi ‘orang gaji’ kepada anak. Seseorang anak dilarang mengeluarkan kata-kata kasar kepada ibu. “Apabila ibu menjaga cucu dan mungkin mengabaikan tanggungjawab, anak sudah tentu mengeluarkan kata-kata kasar kerana kecuaian itu.

“Sama ada menengking atau perkataan uh! sekalipun ia tetap mengecilkan hati ibu dan perbuatan ini adalah berdosa. Lainlah jika cucu itu dah besar dan boleh memimpin neneknya ke masjid,” katanya.

Dalam mengharungi usia tua, ibu sepatutnya lebih banyak menghabiskan masa beramal seperti firman tuhan bermaksud: “Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali mereka yang beriman dan mengerjakan amal salih dan berpesan kepada kebenaran dan kesabaran” (Al’Asr).

Dalam melalui kehidupan ini ingatlah pesan Rasulullah, jaga lima perkara sebelum datang lima perkara iaitu: muda sebelum tua; senang sebelum datangnya sibuk; kaya sebelum miskin; sihat sebelum sakit dan hidup sebelum datangnya kematian.

berita harian(13/4/2010)

Jumaat, April 02, 2010

Hidup manusia diatur sejak dalam rahim

DARI Anas, dari Nabi Muhamad sabdanya: “Sesungguhnya Allah telah menugaskan satu malaikat berhubung dengan peringkat-peringkat kejadian anak dalam kandungan rahim ibunya dan keadaan-keadaan yang akan dilalui dan didapatinya; apabila air benih itu jatuh ke dalam rahim, malaikat bertanya: “Ya Tuhanku! Air benih ini akan disempurnakan kejadiannya atau tidak Ya Tuhanku! Daging segumpal ini akan disempurnakan kejadiannya atau tidak? Maka apabila Allah hendak sempurnakan jadinya seorang anak, malaikat bertanya lagi: “Ya Tuhanku! adakah ia seorang (yang bernasib) celaka atau (yang bernasib) bahagia? Lelakikah ia atau perempuan? Bagaimana pula keadaan rezekinya dan ajalnya?” (setelah malaikat mendapat jawapannya) maka dia menulis sebagaimana yang telah diperintahkan sedang anak itu dalam perut ibunya.” (Bukhari, Muslim dan Imam Ahmad).

Dalam hadis ini, Rasulullah menyatakan: “Bahawa setiap anak dalam kandungan ibunya ada malaikat yang ditugaskan Tuhan mengenai peringkat-peringkat kejadiannya - mulai dari jatuhnya air benih ke dalam rahim ibunya sehinggalah ia cukup sifat-sifatnya sebagai seorang manusia dan malaikat inilah juga yang menulis apa-apa jua yang berhubung dengannya meliputi rezeki dan ajalnya, dan nasib baik atau buruknya.”

Kesimpulannya: Tiap-tiap seorang anak Adam itu dijadikan oleh Allah menurut apa yang diaturkan-Nya.

Play Strategy Game on MarketGlory

Pengikut

Lihat Juga